“Baku-Baku Iko”

PDAM Makassar

SUARACELEBES.COM, MAKASSAR – “Tidak usah malu, akui saja karya Pak Rusli, orang so tau datang ke Gorontalo cuma baku-baku iko program yang so ada”.

Tiba-tiba saya kaget dengan pernyataan seorang mahasiswa salah satu Perguruan Tinggi di Gorontalo saat bertemu disebuah Warung Kopi.

Spontan saya bertanya, maksudnya apa ya ? “te rajal kak, datang ke Gorontalo cuma mo bacirita ini itu, baru mo stel bantu petani, kase sembako, mo bangun jembatan, kase selesai jalan GORR, nyanda malu dia itu ?”.

Saya bertanya kembali, siapa maksudnya adinda ? mahasiswa itu kemudian tidak menjawab siapa yang ia maksudkan namun terus menggerutu “Waktu banjir tahun lalu, dia bilang-bilang dia mo bantu atasi ini banjir padahal Pak Gubernur deng Pak Menteri so urus itu, Pak Gubernur bekeng jembatan tingga dia olo mo bangun jembatan mar nyanda ada sampe skarang”.

Sudah, saya bingung siapa yang kamu maksudkan ini. Paling penting kita semua tulus dan ikhlas membangun daerah, persoalan ada yang hanya ikut-ikutan dengan apa yang sudah dilakukan Gubernur menurutmu, biarkan saja, ada rakyat yang menilai, kataku.

Sebelum segelas kopi kami habis, saya kembali disuguhkan satu pertanyaan klasik yang sudah berulang kali saya dengar, “kak kiapa dorang itu mengiri deng ti Pak Gub eee ? nyanda ada yang dorang bekeng di Gorontalo, kong kurcaci-kurcaci le rajal itu saya tau Pak Gub ada kase sanang kamari”.

“Sudah-sudah dinda, bahas yang lain saja, pertanyaan kamu dari awal tidak jelas siapa yang kamu maksudkan. Prinsipnya Gubernur tidak merasa terganggu karena yang ada dipikiran Gubernur hanya kesejahteraan rakyat dan kemajuan pembangunan Gorontalo”.

Oleh : Noval Abdussamad
Gorontalo, 30 Agustus 2021

Pemkot Makassar SC
Pangkep SC