Nurdin Abdullah Sebut Peran Istri Penting Dalam Kesuksesan Karier Suami

Gerinra Sulawesi Selatan

SUARACELEBES.COM, MAKASSAR – Selain dikenal sebagai tokoh dengan sejuta karya, sosok Prof H M Nurdin Abdullah juga dikenal sebagai pemimpin penyayang terhadap keluarga terkhusus lagi kepada istri tercinta.

Berposisi sebagai orang nomor satu di Sulsel Prof Nurdin Abdullah tidak mengurangi kasih sayang kepada keluarga, justru katanya senyuman dan ciuman seorang istri menjadi semangat tersendiri bagi dirinya dan keluarga.

“Saya kira istri punya peran penting terhadap keberlangsungan karier kita. Kalau istri memberikan dukungan penuh terhadap karier kita, saya yakin dan percaya ini akan menjadi kekuatan besar bagi kita semua,” ungkap Gubernur Sulsel ini yang disambut dengan tepuk tangan meriah dari seluruh, ibu-ibu pada kesempatan Peringatan Hari Ibu, di Ruang Pola Kantor Gubernur Sulsel, Jumat, 27 Desember 2019.

Dirinya menjelaskan kepada seluruh hadirin bagaimana contoh-contoh menjadikan istri sebagai penyemangat dalam menjalankan tugasnya sebagai Gubernur dan orang tua bagi anak-anaknya.

“Contoh kecil saja, ketika kita semua para bapak-bapak mau berangkat ke kantor, istri tidak memberikan respon baik, tidak memberikan mood yang kurang bagus, iya sasarannya adalah kantor, coba lihat saja ketika ada bos kita tiba-tiba datang ke kantor marah-marah pasti kita tundenya di rumah, apa yang terjadi di rumah. Tetapi kalau kita di antar dengan senyuman, di antar dengan pelukan, ciuman, Insyaallah suami juga akan semangat ke kantor,” jelasnya.

Prof Nurdin mengaku, apa yang dijelaskan diatas merupakan contoh nyata yang sudah dirinya jalan sebagai sosok suami yang selalu memberikan kasih sayang kepada istri, sebagaimana memberikan kasih sayang kepada orangtuanya sendiri.

“Saya ingin sampaikan pada bapak ibu sekalian saya sudah menjalani itu, makanya istri saya tidak pernah curigai kepada saya. Saya dari dulu saya tidak keluar rumah sebelum mencium kening istri,” beber mantan Sekjen Apkasi Indonesia ini.

Olehnya itu, dirinya berperan kepada seluruh bapak-bapak agar memberikan kasih sayang sepenuhnya kepada istrinya sebagaimana seorang anak menyayangi ibu yang telah melahirkan dirinya sebagai anak.

“Jadi bapak ibu sekalian saya kira, kita baru menyesal sekarang termasuk saya dan istri. Saya sekarang sudah menjadi anak yatim-piatu. Kita masih ingin menyayangi ibu kita, tapi kita tidak punya ibu lagi. Makanya yang terpenting adalah bagaimana kita menyayangi istri dan anak-anak kita, itulah kasih sayang kepada ibu kita,” pungkas mantan Bupati Bantaeng dua periode itu.(*)

 

Andi Muhammad Fadli