Jangan Korbankan Warga Makassar Hanya Karena Nafsu Politik

Gerinra Sulawesi Selatan

SUARACELEBES.COM, MAKASSAR – Tensi politik Makassar semakin menghangat jelang pencoblosan. Upaya kubu tertentu mulai menghalalkan segala cara, makin nampak. Termasuk dugaan menjalankan skenario membuat kekacauan.

Ini menyusul dengan semakin melejitnya elektabilitas Dann Pomanto-Fatmawati Rusdi. Pasangan nomor urut 1 ini unggul jauh dari para rivalnya. Sehingga bisa saja ada kubu yang tak siap kalah, sehingga berusaha memaksakan kehendak.

Sebab jika mengacu pada data survei yang selisihnya tergolong jauh antara Danny-Fatma dengan para rivalnya, maka tanpa mendahului kehendak Tuhan, hanya kecurangan yang bisa mengalahkan ADAMA’.

Besar kemungkinan, pihak yang tak siap kalah, berusaha memanfaatkan momentum di sisa waktu ini untuk menyerang Danny. Dan tanda-tanda itu nampak terlihat dengan pemaksaan mengkapitalisasi rekaman suara Danny yang beredar.

Padahal jika berpikiran jernih tanpa ada kepentingan politik di dalamnya, maka rekaman suara Danny tersebut sama sekali tak ada salahnya. Sebab, Danny hanya menyampaikan analisisnya mengenai perkembangan isu nasional.

Dan pernyataan Danny yang dimanfaatkan kubu lawan kalau seolah-olah melakukan fitnah ke Jusuf Kalla, justru itu sudah disampaikan elit politik di Jakarta. Jadi Danny pada posisi ini, hanya mengutip apa yang menjadi pembahasan di tingkat pusat.

Meski demikian, sangat kentara ada pihak yang ingin memanfaatkan rekaman suara Danny yang beredar itu. Tujuannya diduga mencoba menjatuhkan elektabilitas Danny di sisa waktu yang ada. Bahkan terkesan ada yang berusaha memobilisasi massa.

Salah satu indikasinya, pasca-ini beredar ada kelompok tertentu yang melakukan aksi unjuk rasa. Nama lembaganya pun terkesan dadakan dibuat mengatasnamakan suku. Sangat jelas berusaha menggiring isu ini.

Anehnya langsung mendesak untuk memaksa aparat menangkap Danny. Termasuk mengancam mengerahkan massa lebih banyak lagi.

Melihat ke belakang, bukan kali ini saja Danny Pomanto menjadi target lawan politiknya. Sudah menjadi rahasia umum bahkan ada kubu tertentu yang tidak ingin Wali Kota Makassar periode 2014-2019 itu kembali memimpin ibu kota Sulsel.

Meski demikian, dari rentetan itu, warga justru semakin simpati ke Danny. Pasalnya, Danny memang merupakan pemimpin yang tak mau berkompromi dengan pengusaha yang suka menunggak pajak, apalagi berusaha ingin menguasai fasilitas umum dan fasilitas sosial.

“Dari dulu kita sudah tahu kalau Danny memang tidak disuka sama pihak yang hanya ingin mencari keuntungan dari rakyat. Itulah sebabnya, kenapa rakyat sangat percaya sama Pak Danny,” pungkas penggiat demokrasi, Zulkifili, Sabtu (5/12/2020).

Menurutnya, jangan karena nafsu politik, sehingga warga Makassar ingin dikorbankan. Apalagi jika benar ada yang mau berbuat kekacauan karena tidak siap kalah.

“Jangan gunakan cara-cara seperti itu. Warga Makassar itu tidak suka di patolo-toloi. Dan semakin memaksakan kehendak, maka rakyat akan semakin simpati ke Danny-Fatma,” pungkas alumni salah satu perguruan tinggi di Makassar ini.(*)

Andi Muhammad Fadli