banner dprd mkassar
HUKUM, Wajo  

DPK LIPAN Wajo Mendesak Kejari Wajo Tuntaskan Penanganan Dugaan Korupsi Desa Balielo

pemprov sulsel

SUARACELEBES.COM, WAJO – Harry Goa, Ketua Dewan Pimpinan Kabupaten Lantera Independen Pemerhati Aspirasi Nusantara (DPK LIPAN) Kabupaten Wajo, meminta kepada Kepala Kejaksaan Negeri Wajo untuk segera menuntaskan laporan masyarakat terkait adanya dugaan tindak pidana korupsi di Desa Balielo, Kecamatan Bola, Kabupaten Wajo, Provinsi Sulawesi Selatan.

Harry menjelaskan, sebelumnya, DPK LIPAN Wajo telah melaporkan beberapa dugaan tindak pidana korupsi di Desa Balielo Tahun anggaran 2020, 2022, dan 2023 pada Kepolisian Resort (Polres) Wajo dan telah menerima Surat Pemberitahuan Tindak Lanjut laporan lembaganya dengan Nomor Surat : B/906.a/XI/RES.3.3/2023/Reskrim.

Dalam pemberitahuan tersebut pihak penyidik Reskrim Polres Wajo tidak dapat melanjutkan pengumpulan bahan dan keterangan (Baket) dikarenakan kasus yang dilaporkan DPK LIPAN Wajo juga sementara’ dalam penanganan pihak Kejaksaan Negeri (Kejari) Wajo.

DPK LIPAN Wajo menurut Harry, sangat mengapresiasi langkah Polres Wajo dalam melakukan penegakan supremasi hukum utamanya Tindak Pidana Korupsi diwilayahnya dengan tetap mengedepankan asas praduga tak bersalah.

Dia akan segera berkoordinasi dengan Kepala Kejari Wajo yang baru terkait informasi yang telah diterimanya dari Penyidik Reskrim Polres Wajo.

“Kami secepatnya akan berkoordinasi dengan Kepala Kejari Wajo yang baru dan berharap agar apa yang telah dilakukan oleh teman-teman Polres segera dilaksanakan dengan baik sesuai prosedur hukum yang berlaku,” tuturnya, Senin, (20/11/2023).

Harry juga menuntut Kepala Kejari Wajo beserta jajarannya untuk segera menuntaskan proses hukum terhadap laporan masyarakat menyangkut Desa Balielo hingga mendapatkan kepastian hukum dan rasa keadilan.

“Saya berharap pak Kajari dan jajaran mampu menuntaskan laporan masyarakat. Kami juga nantinya akan menyurat ke Asisten Pengawasan Kejaksaan Tinggi Sulawesi Selatan (Aswas Kejati Sulsel) jika dibutuhkan dan menembuskan ke Jamwas Kejagung RI,” tegasnya.

Sementara itu, Kepala Seksi (Kasi) Intel Kejari Wajo, Mirdad SH, saat dihubungi melalui pesan singkat WhatsApp, mengatakan, pihaknya masih menunggu hasil audit untuk tahun 2022. Mirdad tidak menjelaskan hasil audit yang ditunggu apakah dari Inspektorat Daerah Wajo atau Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

“Hasil audit 2022 kami tunggu,” ucap Mirdad lewat pesan singkat WhatsApp nya.

Call Center PU

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *