banner dprd mkassar
HUKUM  

Versi Nurani Strategic, Ini Alasan Mengapa NasDem Sulsel  Berpotensi Salip Golkar di 2024

pemprov sulsel

SUARACELEBES.COM, MAKASSAR – Partai Nasdem Sulsel melakukan konsolidasi pemenangan di Makassar, 24 – 26 September 2022. Salah satu target besar mereka adalah menjadi pemenang Pemilu 2024 di Sulsel, menyalip Golkar yang mengalahkannya di 2019.

Pada Pemilu 2019 lalu, Nasdem sebenarnya nyaris meruntuhkan hegemoni Golkar selama lebih dari satu dekade pemilihan langsung. Golkar meraih 833.38 dan NasDem dengan 684.533 disusul Gerindra dengan 645.464 suara.

Lalu, apakah tekad menjadi pemenang di 2024 bisa terwujud? Berikut analisis dari Direktur Nurani Strategic Consulting, Dr. Nurmal Idrus, MM.

Jika berbicara peluang politik di kontestasi perebutan suara seperti Pemilu, maka sejumlah faktor menentukan. Salah satu yang paling berperan adalah kelengkapan struktur dan konsolidasinya. Dalam pengamatan saya, Nasdem punya keunggulan di sektor ini. Partai Golkar, secara struktural memang sangat lengkap karena sudah pakem sejak lama. Namun, Golkar harus diakui kalah dalam menggalang konsolidasi struktural. Nasdem sudah memastikan setiap fungsi struktural hingga tingkat Desa/Kelurahan telah berjalan dengan baik dan bahkan mereka kini bergerak menuju struktur terdekat pemilih yaitu RT/RW yang nantinya akan memudahkan mereka melancarkan strategi perebutan suara di tingkat TPS. Amat jarang partai yang mampu membangun struktural dengan lengkap disertai konsolidasi berkesinambungan seperti itu. Sementara Golkar, kini masih berkutat dengan masalah struktural internal yang masih bermasalah. Untung saja, Golkar sedikit tertolong dengan gerakan massif yang dilakukan oleh kader senior mereka Ilham Arief Sirajuddin yang aktif melakukan konsolidasi, meski bukan konsolidasi struktural.

Untuk membangun kondisi itu, maka memang diperlukan pengurus provinsi yang punya energi kuat dengan banyak inovasi disertai kemampuan finansial yang bagus.

Faktor lainnya adalah strategi perekrutan calon anggota legislatif (caleg). Pemilu 2024 dengan sistem proporsional terbuka membuat area perebutan suara bukan lagi mempertaruhkan elektabilitas parpol, tapi lebih dari itu yaitu mempertaruhkan daya tarik caleg.

Nasdem memilih melawan arus penentuan caleg dengan memberi ruang figur eksternal dan meminggirkan sedikit faktor kaderisasi. Ini hal yang berbeda dengan Golkar yang masih mengandalkan pakem kaderisasi untuk penentuan calegnya. Nasdem menempatkan kadernya dalam dua bagian segmen yaitu pekerja dan petugas partai. Pekerja partai berjuang untuk membesarkan elektabilitas partai, sementara petugas partai selain menaikkan elektabilitas partai juga berjuang untuk menggaet dukungan lewat pencalonannya di legislatif.

Maka, yang terjadi kemudian, Nasdem mendapat limpahan dukungan suara dari banyak figur eksternal yang berlevel vote Getter di daerahnya. Figur-figur ini adalah tokoh di wilayahnya, terpandang dan yang paling penting berduit. Kader yang yang ‘terpinggirkan’ kemudian ditempatkan dibeberapa posisi non politik yang membuat mereka tenang.

Hal utama yang membuat Nasdem bisa sangat mengancam di Pemilu 2024 di Sulsel adalah kekuatan finansial mereka yang sulit diimbangi. Padahal, ini adalah faktor penting untuk kesuksesan di pemilu yang makin pragmatis. Nasdem punya ketua Rusdi Masse yang dikenal tajir yang juga peka dengan kondisi sosial masyarakat,  demikian pula dengan sejumlah pengurus lainnya, sehingga NasDem Sulsel makin dikenal dengan politik kemanusiannya. Di tingkat kabupaten/kota, mereka juga diperkuat oleh banyak kalangan ‘sultan’ di daerah masing-masing. (*)

Oleh : Nurmal Idrus (Direktur Nurani Strategic)

Pemkot Makassar

Call Center PU

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *